There was an error in this gadget

Saturday, March 5, 2011

Mengenal Hati part 5

Hati Yang Sakit 

Sambungan dari part sebelumnya setelah lama menyepi...bukan apa..sibuk sangat-sangat..ni time ade masa yang terluang nih akan saya cuba kongsikan lagi kisah tentang hati setakat termampu insyaAllah..
Teman-teman....
Hidup umpama putaran roda. Melewati hari-hari yang dilalui adakalanya menyebabkan  kita begitu ghairah menunggang bersama putaran roda kehidupan,sehingga kadang-kadang, kita terlalu sibuk menguruskan hal-hal semasa tanpa sedar ke sana ke mari sedang membawa sekeping hati yang sedang parah kesakitan.
Inilah resmi hidup manusia.Adakala hati terasa begitu mudah untuk menerima dan melaksanakan kebaikan, dan dalam satu masa lain pula, hati terasa berat untuk mengunjugi  kelas-kelas ilmu. Terasa bosan dengan nasihat dan mau’izhah hasanah..terasa lesu dari melakukan kebajikan dan dakwah, malah hati makin rindu dan puas dengan layanan nafsu yang buas.
Bagaimana hati menjadi sebegitu parah?
Bicara tentang seketul darah bernama HATI. Peranannya kita semua sedari; andai baik dan solehnya hati maka amal dan akhlak serta keseluruhannya akan tampak manis dan berseri. Sebaliknya pula jikalau hati sedang membengkak nan pedih, seluruh pekerti akan rosak dek tempias yang terpalit secara zahir. Kerana ini, hati adalah tumpuan utama untuk diseriusi oleh hamba-hamba yang berjanji untuk menempuh jalan menuju Illahi.
Hati mungkin sahaja menjadi sakit dan pedih tanpa kita sedari. Seperti ikan yang terdampar dari jauh dari halaman sendiri, begitulah jua hati yang sakit- ibaratnya sudah tinggal nyawa-nyawa ikan. Hati yang sakit tidak lagi terasa perit di kala melakukan maksiat, tidak lagi merasai nikmat dalam beribadah..jauh berbeza dengan hati yang hidup, yang pasti merasa terseksa setiap kali melakukan perkara yang dikutuk.
Adakalanya pemilik hati yang sakit dapat merasai simptom-simptomnya  namun untuk berusaha mengubatinya terasa amat pahit untuk dicuba. Sementelah melayani kerenah hati yang sakit jauh lebih enak dan manis ditemani nafsu yang membuak-buak.
Teman-teman.....
Tahukan kita apa itu hati yang sakit???

Hati yang hidup tapi ada penyakitnya digelar hati yang sakit. Macam mana??? Begini... hati yang sakit adalah hati orang yang taat terhadap perintah-perintah Allah tetapi kadangkala juga berbuat maksiat, dan kadang-kadang salah satu di antara keduanya saling berusaha untuk mengalahkannya.

Contohnya begini...... akan saya berikan contoh terdekat sama ada lelaki mahupun perempuan.

Yang lelaki jenis yang tinggi hawa nafsunya....nak melakukan hubungan seksual takut dosa,nampak sangat berdosa pastu tengok movie porno untuk memuaskan nafsu,samalah juga ianya tetap berdosa. Ianya bukan setakat itu sahaja,disambungnya lagi adegan melancap/merancap/beronani dalam tandas. Kemudian timbullah rasa bersalah yang amat sangat lalu memohon keampunan daripada Allah. Kalau dah bertaubat,cukup-cukuplah buat perkara dosa itu lagi tapi ini tidak....kawal punya kawal nafsu...akhirnya tewas juga dengan nafsu...buat lagi kerja-kerja berdosa itu lagi.....dan begitulah seterusnya..

Bagi kaum perempuan juga tiada bezanya,lagi senang mereka memperoleh dosa berbanding kaum lelaki. Sebagai contoh, yang tahu perlakuan itu suatu dosa seperti membuka aurat(freehair n so on) tapi tetap tegar melakukannya.. Kononnya nak tunjuk lawa la..ceh...kemudian ditegurnya perbuatan dosanya itu...bertaubatlah kejap..pastu buat balik dan seterusnya perkara sedemikian berulang...

Banyak lagi contoh hati yang sakit ni..antaranya,

Kita pandai berkata-kata yang kita mempercayai Allah SWT namun tidak pun kita mematuhi perintah-Nya,cakap je pandai tapi habok pun tadak...Kita pandai mengatakan yang kita cintakan Rasulullah SAW namun kita tidak pun ikut sunnahnya.Kita hebat membaca Al-Quran namun satu makna daripada ayat yang kita bacapun tak faham apatah lagi mempraktikkan nilai-nilai didalamnya. Kita menikmati semua pemberian atau rezeki Allah SWT berikan pada kita namun kita tidak mensyukurinya. Ni la yang dikatakan hamba Allah yang sombong tak tahu bersyukur. Yang nampaknya merungut-rungut kenapa Allah buat aku begini buat aku begitu...hallooo,dasar tak sedar diri..Allah bg kita ujian sikit kita dah merungut menyalahkan-Nya...nampak je..tapi kita nampak kita perasan tak yang terlalu banyak tak terkira Allah berikan kepada kita??? Renung-renungkan semula.... Kita tahu bahwa syaitan adalah musuh kita namun kita tidak melawannya. Syaitan kata pergi meniru dalam exam kita tiru,syaitan kata jangan sembahyang,kita buat pun ikut.... bukannya kita nak lawan syaitan habis-habisan tapi kita pulak tewas duk jadi pengikut setia dia....ishk...tak perasan ke yang kita ni dah jadi pak turut syaitan???? Mintak jauh la daripada tu ya Allah....  

Kita pandai kata nak masuk syurga namun kita tidak berusaha dengan sungguh-sungguh untuk memasukinya. Mulut je pandai cakap tapi langsung tiada usaha untuk menujunya. 

Kita hebat berkata tidak ingin dilempar dalam neraka tapi kita tidak berusaha dengan sungguh untuk menghindarinya. Wahai teman-teman...mati kita tak tahu bila,manalah tahu lepas baca blog nih kita mati,tak sempat nak bertaubat...hinanya kita tuan-tuan... nampak sangat betapa bodoh sombongnya kita ni puan-puan... sepertimana yang saya katakan tadi,kita percaya bahwa setiap makhluk hidup pasti akan mati namun kita tidak pernah menyiapkan diri menghadapi kematian tersebut. Malah kita duk sibuk bergosip membicarakan orang lain dan mencari tahu kekurangan mereka namun kita lupa akan kesalahan dan kekurangan kita sendiri. 

Allah dah tunjuk contoh depan mata kita.Kita ikut menguburkan yang mati namun kita tidak mengambil pelajaran dari yang sudah mati itu. Mengapa kita tidak merasakan apa-apa kesan dari kematian orang lain??? Sebabnya adalah hati kita sedang sakit dan ianya perlu diubat segera.

Sidang pembaca sekalian,
Hati jenis ini, mencintai Allah, iman kepadaNya beribadah kepadaNya dengan ikhlas dan tawakkal kepadaNya, itu semua selalu dilakukannya tetapi ia juga mencintai nafsu syahwat dan kadang-kadang sangat berperan dalam hatinya serta berusaha untuk mendapatkannya. 

Hasad, sombong (dalam beribadah kepada Allah), ujub, dan terombang-ambing antara dua keinginan yaitu keinginan terhadap kenikmatan kehidupan akhirat serta keinginan untuk mendapatkan gemerlapnya dunia.Maka hati yang pertama hidup, tumbuh, khusyu' dan yang kedua layu kemudian mati. Adapun yang ketiga dalam keadaan tidak menentu, apakah akan hidup ataukah akan mati. Kemudian banyak sekali orang yang hatinya sakit dan sakitnya bahkan semakin parah, tetapi tidak merasa kalau hatinya sakit, bahkan sekalipun telah mati hatinya tetapi tidak tahu kalau hatinya telah mati.

Mungkin setakat ini sajalah yang termampu saya kongsikan,kalau penyampaian post kali ni tak berapa nak best mohon maaf dariku mungkin kurangnya research untuk tajuk kali nih maklumlah dah lama cuti daripada blog nih. Harus diingat, kita manusia biasa yang ada cacat celanya ada dosanya

Apapun .... 
Perbetulkanlah salah silapku kerana kita manusia sememangnya tak dapat lari dari melakukan kesilapan bukan dengan menghukum....

Wallahua’lam.....


 to be continued
 InsyaAllah